SahabaTercinta

Khamis, 14 April 2011

Surah Al-Qiamat

[1]
Aku bersumpah dengan Hari Kiamat;


[2]
Dan Aku bersumpah dengan “Nafsul Lawwaamah” (Bahawa kamu akan dibangkitkan sesudah mati)!


[3]
Patutkah manusia (yang kafir) menyangka bahawa Kami tidak akan dapat mengumpulkan tulang-tulangnya (dan menghidupkannya semula)?


[4]
Bukan sebagaimana yang disangka itu, bahkan Kami berkuasa menyusun (dengan sempurnanya segala tulang) jarinya, (tulang yang lebih halus dari yang lain).


[5]
(Kebenaran itu bukan tidak ada buktinya), bahkan manusia (yang ingkar) sentiasa suka hendak meneruskan perbuatan kufur dan maksiat (di sepanjang hayatnya, sehingga ia tidak mengakui adanya hari kiamat).


[6]
Dia bertanya (secara mengejek): “Bilakah datangnya hari kiamat itu?”


[7]
Maka (jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut),


[8]
Dan bulan hilang cahayanya,


[9]
Dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama,


[10]
(Maka) pada hari itu, berkatalah manusia (yang ingkarkan hari kiamat): “Ke manakah hendak melarikan diri?”


[11]
Tak usahlah bertanya demikian! Tidak ada lagi tempat perlindungan!


[12]
Pada hari itu, kepada Tuhanmu lah sahaja terserahnya ketetapan segala perkara.


[13]
Pada hari itu, manusia diberitahu akan apa yang ia telah lakukan, dan apa yang ia telah tinggalkan.


[14]
Bahkan manusia itu, (anggotanya) menjadi saksi terhadap dirinya sendiri,


[15]
Walaupun ia memberikan alasan-alasannya (untuk membela diri).


[16]
Janganlah engkau (wahai Muhammad) – Kerana hendakkan cepat menghafaz Quran yang diturunkan kepadamu – menggerakkan lidahmu membacanya (sebelum selesai dibacakan kepadamu).


[17]
Sesungguhnya Kamilah yang berkuasa mengumpulkan Al-Quran itu (dalam dadamu), dan menetapkan bacaannya (pada lidahmu);


[18]
Oleh itu, apabila Kami telah menyempurnakan bacaannya (kepadamu, dengan perantaraan Jibril), maka bacalah menurut bacaannya itu;


[19]
Kemudian, sesungguhnya kepada Kamilah terserah urusan menjelaskan kandungannya (yang memerlukan penjelasan).


[20]
Sedarlah wahai orang-orang yang lalai. (Sebenarnya kamu tidak ingatkan kesudahan kamu) bahkan kamu sentiasa mencintai (Kesenangan dan kemewahan dunia) yang cepat habisnya.


[21]
Dan kamu tidak menghiraukan (bekalan untuk) hari akhirat (yang kekal abadi kehidupannya).


[22]
Pada hari akhirat itu, muka (orang-orang yang beriman) berseri-seri;


[23]
Melihat kepada Tuhannya.


[24]
Dan pada hari itu, muka (orang-orang kafir) muram hodoh,


[25]
Sambil percaya dengan yakin bahawa mereka akan ditimpa malapetaka (azab seksa) yang membinasakan.


[26]
Sedarlah (janganlah mengutamakan dunia dan melupakan akhirat. Ingatlah akan hal orang yang hendak mati) apabila rohnya sampai ke pangkal kerongkong,


[27]
Dan (orang-orang yang hadir di sisinya heboh) berkata: “Siapakah yang dapat menawar jampi (dan mengubatnya)?”


[28]

Dan ia sendiri yakin, bahawa sesungguhnya saat itu saat perpisahan;

[29]
Serta kedahsyatan bertindih-tindih;


[30]
(Maka) kepada Tuhanmu lah – pada waktu itu – engkau dibawa (untuk menerima balasan).


[31]
(Oleh sebab orang yang kufur ingkar tidak percayakan hari akhirat) maka ia tidak mengakui kebenaran (yang diwajibkan meyakininya) dan ia tidak mengerjakan sembahyang (yang difardhukan mengerjakannya)!


[32]
Akan tetapi ia mendustakan, dan berpaling ingkar!


[33]
Kemudian ia pergi kepada keluarganya dengan berlagak sombong megah.


[34]
(Wahai orang yang kufur ingkar!) sudahlah dekat kepadamu kebinasaanmu, sudahlah dekat!


[35]
Kemudian api nerakalah lebih layak bagimu, lebih layak.


[36]
Patutkah manusia menyangka, bahawa ia akan ditinggalkan terbiar (dengan tidak diberikan tanggungjawab dan tidak dihidupkan menerima balasan)?


[37]
Bukankah ia berasal dari air mani yang dipancarkan (ke dalam rahim)?


[38]
Kemudian air mani itu menjadi sebuku darah beku, sesudah itu Tuhan menciptakannya, dan menyempurnakan kejadiannya (sebagai manusia)?


[39]
Lalu Tuhan menjadikan daripadanya dua jenis – lelaki dan perempuan.


[40]
Adakah (Tuhan yang menjadikan semuanya) itu – tidak berkuasa menghidupkan orang-orang yang mati? (Tentulah berkuasa)

Isnin, 11 April 2011

*Aisyah R.A*

*KENAPA ALLAH MENJADIKAN WANITA INI (aisyah R.A) sbgai contoh @ ikutan bg org mukmin @ mukminah????~

  ~kenapa Allah mnjadikannya sbgai model dan fenomena yg jelas bg mereka yg ingin mndptkan hidayah dan melaksanakan sunnah Allah dan RasulNya dlm kehidupan???
Alangkah cerdas dan pintarnya wanita ini, kerana ternyata dia lebih memilih tinggi di sisi Tuhannya Yang Maha Mulia dan lebih mgutamakan berdamping (dgn Allah) drpd menempati tmpat tinggalnya.

Untuk itu, ia rela mmbangkang terhdap ketaatan kpd suaminya, Firaun yg berdosa, melampaui batas, lagi kafir. Dia menolak hidup di dlm istananya yg mewah penuh dgn perhiasan duniawi dn bnyknya para pelayan yg siap melayani smua keperluannyya. Dia lebih memilih tempat tnggi yg lebih kekal, lebih indah dan lebih cntik di sisi Tuhannya yg mengkuasai semesta alam, di dlm syurga yg mngalir sungai-sungai di bawahnya, di tmpat yg telah dijnjikan di sisi Tuhan Yang Maha Kuasa.

Sesungguhnya dia adalah wanita yg agung, di mana keteguhan dan kejujurannya telah mndorongnya utk terus menyeru secara terang-terangan kpd suaminya ~seoorg diktator zalim~ dgn kalimah kebenaran dan keimanan. Maka akhirnya,dia pun diseksa krana mpertahankan keimanannya itu.

Kemudian Allah mnjadikannya sbgai wanita teladan bg stiap mukminah hingga hari kiamat. Allah juga mencatat dan memuji nmanya dalam Al-Quran, serta myanjung perbuatannya dan mghinakan suaminya yg telah mnyimpang dr jln Allah SWT.

"BEKALAN DI SANA ADA SUATU TEMPAT DI BARISAN TERDEPAN TETAPI MENUNTUT ANDA UNTUK MENAMBAH PENINGKATAN KESEMPURNAAN DALAM SETIAP PERKARA YANG ANDA AMALKAN"

Jumaat, 8 April 2011

Tidak...!!

Tidak... anda tidak akan menyia-yiakan umur mu, seperti senaman balas dendam dan berselisih dgn prkra yg              tiada kebaikan di dlm nye..

Tidak... anda tidak akan mghasilkn wang dan mghimpunkan nye dgn mgorbankan kesihatan, kebahagiaan, 
             tidur dan ketenangan anda.
 
Tidak... anda tidka akan mncri-2 kesalahan dan mgumpat org lain serta mlupakan ksalahan dan aib dri sndri

Tidak... anda tidak akn berperngai yg suka mabuk kepayang dgn kesngan hawa nafsu, menuruti segala 
            tuntutan dan keinginan nye.

Tidak... anda tidak akn menyia-yia kan waktu bersma dgn org yg mnganggur dan mbuang waktu utk pkra yg
             sia-sia.

Tidak... anda tidak akn mengambil sikap tak acuh terhdp bdan dan rumah dr bersih, wewangian dan disiplin.

Tidak... anda tidak akn mnum-mnuman yg haram, merokok dan segala sesuatu yg kotor dan najis.

Tidak... anda tidak akn mngingat musibah yg telah berlalu, bncana yg sudh silam, @ kekeliruan yg pernah
             di alami.

Tidak... anda tidak akn melupakan akhirat dan amal utk nye dan alpa terhdap tnda-tnda keberadaannya.

Tidak... anda tidak akn berperngai mmbuang-buang harta bnde dlm perkara-prkara yg haram, berlaku boros
             dalam pkra-pkra yg musibah dan perilaku yg dpt mlupakan pkara-2 ketaatan.

Ya...!!

Ya... dengan snyumanmu yg cntik, yg mengirimkan cinta dan mgutus kasih-sayang bg org lain.
Ya... dengan tutur kata baik anda yg dpt mnjalin pershbatan yg dianjurkan syari'at dan mghapus smua rasa dengki.
Ya... dengan derma yg mmbahagiakan si miskin. myenangkan org kafir mgenyangkan perut yg lapar.
Ya... dengan kesediaanmu duduk bersma Al-Quran seraya mmbaca,merenungi dan mgamalkannya,sambil bertaubat  dan
          beristighfar.
Ya... dengan banyk berzikir, memohon ampun, rajin berdoa dan suka mmperbaharui taubat.
Ya... dengan mndidik anak-anakmu dgn agama, mgajarkan sunnah nabi dan mmberi petunjuk tntng apa-apa yg 
         bermanfaat bg mereka.
Ya... dengan rasa malumu dan hijab (penutup aurat) yg diperintahkan Allah, kerana hanya itulah cara utk mjga
         dan memelihara drimu.
Ya... dengan brteman bersma wanita-wanita yg baik dr kalangan mreka yg mmpunyai rsa takut kpd Allah,
         myukai pngalaman agama dan mghormati norma-norma etika.
Ya... dengan berbuat baik kpd kedua org tuanya, myambung persaudaraan, mghormati tetngga dan myantuni anak 
           yatim.
Ya... untuk membaca sesuatu yg bermanfaat dgn mnelaah buku yg mnarik dan berfaedah, buku yg myenangkan dan
         mmberi tuntunan.